• Rabu, 28 September 2022

Pemda DIY Telah Kembalikan Vaksin yang Hampir Kedaluwarsa ke Pusat

- Selasa, 16 November 2021 | 08:30 WIB
GKBRAy Paku Alam X saat meninjau pelaksanaan vaksinasi di UKDW Yogyakarta, Rabu (25/8/2021) (Humas UKDW Yogyakarta)
GKBRAy Paku Alam X saat meninjau pelaksanaan vaksinasi di UKDW Yogyakarta, Rabu (25/8/2021) (Humas UKDW Yogyakarta)

POJOKMALIOBORO.com - Pemerintah Daerah (Pemda) Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) menyebut sudah tak lagi menyimpan vaksin Covid-19 yang nyaris kedaluwarsa atau hampir melewati masa tenggat penggunaannya.

Juru Bicara Pemda DIY untuk penanganan Covid-19 Berty Murtiningsih mengatakan, seluruh vaksin Covid-19 yang dialokasikan untuk DIY sebelum memasuki masa kedaluwarsa telah dikembalikan ke Pemerintah Pusat.

"Untuk DIY sebelum kadaluwarsa sudah kita kembalikan ke pusat dan direalokasi ke provinsi lain," kata Berty dalam keterangannya, Senin 15 November 2021.

Baca Juga: Menkes Mendapat Pesan Khusus dari Presiden Terkait Vaksin Kadaluwarsa di NTT dan DIY

Vaksin Covid-19 berjenis AstraZeneca itu dikirim kembali ke pusat Oktober lalu atau sebulan sebelum jatuh tempo pemakaiannya. Berty mengaku tak hafal detail jumlah dosis yang dikembalikan itu.

"Itu (pengembalian) terjadi bulan lalu, untuk vaksin AZ yang akan expired awal November lalu. Lalu kami laporkan ke pusat secara tertulis dan diambil oleh beberapa kabupaten di Jateng dan Jatim," tutup Berty.

Sebelumnya, Menteri Kesehatan (Menkes) Budi Gunadi Sadikin mengaku menerima pesan khusus dari Presiden Joko Widodo yang mewanti-wanti vaksin kadaluwarsa di beberapa daerah, mulai dari Nusa Tenggara Timur (NTT) hingga DIY berdasarkan laporan selama sebulan terakhir.

Baca Juga: Ini Daerah di Jawa dan Bali dengan Capaian Vaksinasi di atas 70 Persen

Budi mengaku menerima pesan khusus dari Jokowi agar kasus tersebut menjadi perhatian. Presiden meminta agar vaksin yang terancam melewati masa tenggat penggunaan bisa segera dialihkan.

"Pak Presiden juga menekankan bahwa hati-hati dengan vaksinasi kedaluwarsa. Jadi beberapa provinsi yang laporannya sampai seperti NTT, Jateng, Yogya, perlu diperhatikan agar vaksinasinya jangan sampai kedaluwarsa," kata Budi dalam jumpa pers daring, Senin 15 November 2021.

Halaman:

Editor: Putri Susanti

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Penyaluran BLT BBM ke Masyarakat Harus Diawasi

Sabtu, 10 September 2022 | 13:37 WIB

Gema Keadilan DIY Tolak Kenaikan Harga BBM Bersubsidi

Rabu, 7 September 2022 | 19:38 WIB

Kios Pasar Rakyat Jogja Gumregah Sudah Laku 90 Persen

Jumat, 2 September 2022 | 10:37 WIB

Pemkot Yogyakarta Imbau Wajib Pajak Segera Bayar PBB

Jumat, 2 September 2022 | 07:42 WIB
X