• Minggu, 14 Agustus 2022

Catatan Ketua MPR RI, Menjaga Efektivitas dan Keamanan PeduliLindungi

- Senin, 20 September 2021 | 12:12 WIB
Ketua MPR RI, Bambang Soesatyo (dok. MPR RI)
Ketua MPR RI, Bambang Soesatyo (dok. MPR RI)

DIGITALISASI pada segenap aspek kehidupan kini sudah menjadi keniscayaan. Oleh karena platform digital PeduliLindungi telah difungsikan sebagai penyimpan data masyarakat yang sudah divaksinasi, efektivitas dan keamanan platform ini harus terjaga.

Digitalisasi sudah menjadi tuntutan era terkini, sehingga siapa pun tak lagi bisa menghindarinya. Terbaru adalah pemanfaatan platform digital PeduliLindungi. Aplikasi ini semula memuat informasi daerah-daerah yang terpapar Coronavirus Disease (COVID-19). Karena tuntutan keadaan akibat perkembangan pandemi, aplikasi ini dikembangkan sedemikian rupa guna mendukung sejumlah instansi pemerintah dalam kegiatan pelacakan kasus COVID-19, sekaligus upaya memutus rantai penularan virus korona. Karena efektivitasnya cukup mumpuni, aplikasi PeduliLindungi kini telah menjadi penyimpan data masyarakat yang sudah divaksinasi.

Sebagai bagian dari kewaspadaan seluruh elemen masyarakat, aplikasi PeduliLindungi akhirnya menjadi bagian tak terpisah dari denyut keseharian masyarakat di masa pandemi. Sebagaimana diketahui, pemerintah telah menetapkan penggunaan platform digital ini tak hanya sekadar alat bantu pelacakan area atau wilayah terpapar virus korona, tetapi juga untuk mengindetifikasi seseorang itu sudah divaksin atau belum. Caranya dengan menempatkan alat baca barcode PeduliLindungi yang tersimpan di ponsel dan diberbagai titik kegiatan publik; mulai dari pintu-pintu masuk tranportasi umum, mal, bandara, dan ruang publik lainnya. Efektif, praktis, mudah, dan cepat.

Baca Juga: Pengakaran Kembali Pancasila di Masyarakat Oleh: Dr. H. Jazilul Fawaid, S.Q., M.A.

Sangat disayangkan, karena baru saja aplikasi ini diterapkan, lagi-lagi muncul persoalan lama yang berulang, yakni kebocoran data pribadi! Tanpa perlu lagi menyebut satu per satu kasus terdahulu, untuk kesekian kalinya masyarakat dipaksa menyaksikan lagi kasus terjadinya kebocoran data pribadi. Kebocoran dari aplikasi PeduliLindungi itu kemudian muncul di platform media sosial, yang bisa dilihat dan diakses siapa saja. Bahkan, bisa digunakan untuk tindak kejahatan digital.

Kalau sekadar dilihat karena ingin tahu, kasus bocornya data pribadi bisa saja tak perlu dipersoalkan. Tapi, bagaimana jika data pribadi yang terpublikasi itu disalahgunakan oleh pihak-pihak yang berniat melakukan tindak pidana? Sudah terjadi baru-baru ini, NIK dari Presiden Joko Widodo bisa dilihat pada platform-platform media sosial, akibat terjadinya kebocoran pada aplikasi PeduliLindungi.

Masyarakat tentu terkejut dan terusik karena kebocoran itu menyangkut data pribadi sosok seorang presiden, yang bisa saja jauh dari kemungkinan pemanfaatan datanya untuk tindak kejahatan pinjaman online illegal serta kejahatan digital lainnya. Tetapi, apa jadinya jika kebocoran data itu berkait dengan pribadi warga kebanyakan? Potensi penyalahgunaannya terbilang tinggi karena barcode PeduliLindungi mencantumkan dengan lengkap data pribadi pemiliknya. Selain NIK, ada nama lengkap, nomor ponsel, bahkan email. Maka, tidak heran jika kasus bocornya data pribadi presiden meresahkan sebagian masyarakat.

Baca Juga: Indonesia Butuh UU untuk Pinjol, Ini Sebabnya

Belajar dari kejadian itu, kini menjadi saat yang sangat tepat bagi Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) memperbaiki kekurangan dan kelemahan pada aplikasi PeduliLindungi. Bukan hanya soal cara melindungi data masyarakat agar selalu tetap aman. Faktor lain yang juga sangat penting adalah bagaimana agar masyarakat yang mengakses bisa melakukannya dengan mudah dan lancar, baik melalui aplikasi yang di-download atau lewat website-nya.

Kominfo juga harus mendengar dan segera menyikapi banyaknya keluhan masyarakat karena mereka kesulitan mengakses, yang kemudian berakibat pada gagalnya mengambil data sertifikat vaksinasi yang dibutuhkan untuk 'tiket' bepergian ke mana-mana. Mobilitas masyarakat bisa terhenti jika kemampuan aplikasi PeduliLindungi dalam memberi akses masuk masih begitu terbatas.

Halaman:

Editor: Ibrahim Umar

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X